Beberapa hari ini saya berpergian menggunakan ojek online dan saya tidak akan menyebutkan ojek online Go-Jek atau GrabBike , tetapi saya akan bercerita sedikit tentang kecurangan yang di lakukan oleh abang grab ini dengan menggunakan fitur top-up agar poin yang di terima bisa 2 kali lipat.

Pada sore hari, ketika pulang dari stasiun saya memesan ojek online melalui aplikasi. Dari stasiun kerumah jaraknya dekat, kurang lebih 1 KM.

Pas sudah naik ke motor, biasanya abang ojek online ini basa basi seperti.

Abis Dari Mana Mas ?

Kerja Apa Kuliah ?

Dan Berbagai Macam Hal Lainnya

Namun di tengah perbincangan tiba-tiba abang ojek online ini nyeletuk

Ka nanti tolong ya, kaka isi top up ke saya 10 ribu aja, nanti 10 ribu nya kaka kirim lagi lewat OVO biar saya dapat poin tambahan.

Saya sih mau aja ngebantu, kalo memang benar si abang ini kurang 1 poin buat pulang. Tapi curiga saya di sini karena abang ini sepertinya sudah terbiasa bilang seperti ini kepada penumpang. 3 Aplikasi OJOL Agar Banyak Orderan Masuk.

Jadi saya curiga abang ini berbohong kepada saya kurang 1 poin karena cara biacara si abang ini sepertinya sudah sering di ucapkan. Nah setelah itu saya tanya-tanya balik si abang ojek online ini, hingga akhirnya si abang mengurungkan niat untuk meminta bantuan kepada saya untuk berbuat curang.

Mungkin dia takut kalo saya akan melaporkannya, padahal saya cuma ingin tahu si abang ini narik dari jam berapa dan sudah dapat berapa poin.

Tapi tiba-tiba dia kebingungan jawabnya, sehingga saya tahu kalo si abang ini berbohong kepada saya bilang kalo dia kurang 1 poin lagi untuk mencapai bonus.

Jadi si abang ini tadinya menyuruh saya untuk topup 10 ribu ke abang ojol ini nah, setelah topup nanti uang topupnya itu di kembalikan lagi ke abang ojol ini lewat ovo, sehingga abang ojol ini mendapatkan kembali uang 10 ribunya tetapi poin nya bertambah.