Cara Undervolt Kartu Grafis Anda agar Lebih Tenang (Tidak Berisik) dan Tahan Lama

  • Whatsapp
Cara Undervolt Kartu Grafis Anda agar Lebih Tenang (Tidak Berisik) dan Tahan Lama

Apakah laptop gaming Anda terlalu panas untuk kenyamanan? Inilah cara Anda dapat menjalankan pendingin kartu grafis dan memperpanjang masa pakainya melalui undervolting GPU.

Overclocking kartu grafis Anda untuk memeras kinerja ekstra adalah pengalaman yang menggembirakan. Namun, menjalankan perangkat keras Anda lebih keras dan lebih panas adalah proposisi berisiko mengingat kekurangan yang sedang berlangsung dan harga selangit.

Bacaan Lainnya

Kemungkinannya adalah, Anda mungkin ingin memperpanjang umur kartu grafis Anda dengan menjalankannya lebih dingin. Bagaimana jika ada cara untuk melakukannya tanpa kehilangan banyak (atau sebagian) dari kinerja saham? Ini sepenuhnya mungkin melalui undervolting GPU, dan ini adalah proses yang sangat mudah.

Inilah cara Anda dapat menjalankan pendingin kartu grafis dan memperpanjang masa pakainya melalui undervolting GPU.

Baca Juga : Cara Mengidentifikasi Dan Memperbaiki MacBook yang Tidak Bisa Menyala

Apa Itu Undervolting GPU?

Di jantung kartu grafis Anda terdapat setidaknya satu GPU, yang merender gambar dengan mengaktifkan dan menonaktifkan miliaran transistor secara cepat. Setiap operasi mengkonsumsi sejumlah daya, dan sebagian besar dihamburkan sebagai panas. Oleh karena itu, kinerja GPU dibatasi oleh daya dan panas maksimum yang dapat ditanganinya tanpa merusak dirinya sendiri.

Berikan GPU Anda tugas ringan, dan itu akan menyedot sedikit daya. Tetapi menjalankan game ray-traced pada pengaturan “Ultra” akan menyebabkannya menghabiskan daya hingga ratusan watt. Sebagian besar energi listrik ini kemudian dihamburkan sebagai panas. Namun, memompa lebih dari 200 watt selama sesi permainan biasa membebani subsistem pengiriman daya kartu grafis.

Disipasi panas yang dihasilkan juga membuat substrat silikon GPU melampaui 87°C (atau 189°F). Kartu grafis tipikal memiliki perlindungan bawaan untuk mencegah kelebihan beban listrik dan termal, tetapi menjalankannya pada batas hari demi hari akan mengurangi masa pakainya.

Ini bahkan mungkin mengirim kartu grafis Anda ke kuburan awal.

Namun, undervolting GPU mengurangi total daya yang ditarik dan panas yang dihasilkan selama aplikasi beban tinggi seperti bermain game. Ini sangat penting untuk komputer dengan faktor bentuk kecil (SFF), di mana kurangnya ruang dan ventilasi menghasilkan pendinginan yang kurang optimal. Laptop gaming dan PC SFF sangat rentan terhadap kerusakan yang terjadi karena panas berlebih yang berkelanjutan.

Apa yang Dilakukan GPU Undervolting?

Undervolting GPU terutama mengurangi suhu beban maksimum dengan mengurangi konsumsi daya total. Penarikan daya GPU dapat diturunkan dengan mengurangi tegangan atau suplai arus. Lebih cerdas untuk mengurangi tegangan karena setiap perangkat semikonduktor dirancang untuk beroperasi dalam rentang tegangan maksimum dan minimum.

Melebihi rentang tegangan ini dapat merusak komponen secara permanen, sedangkan tegangan yang tidak mencukupi menyebabkan masalah sementara seperti artefak visual dan ketidakstabilan sistem. Karena kualitas silikon bervariasi antara batch produksi, produsen cenderung menggunakan voltase preset yang cukup tinggi untuk memperhitungkan varians dalam kualitas chip.

Secara teori, mengurangi tegangan suplai dengan hati-hati dapat mengurangi penarikan daya GPU dan suhu di bawah beban tanpa mempengaruhi kinerja. Melakukannya melibatkan penurunan voltase GPU secara bertahap hingga ambang ketidakstabilan sistem.

Idenya adalah untuk menemukan zona goldilocks di mana GPU disuplai dengan jumlah daya yang tepat untuk bekerja secara optimal tanpa menghasilkan panas yang berlebihan dan kebisingan kipas.

Baca Juga : 8 Hal Yang Harus Anda Ketahui Sebelum Menginstal Arch Linux

Cara Undervolt GPU Dengan MSI Afterburner

Tidak seperti overclocking CPU, yang melibatkan mengutak-atik BIOS sistem, undervolting GPU adalah urusan sederhana yang dapat dilakukan dalam beberapa menit dari keamanan sistem operasi Anda. Panduan ini akan menggunakan utilitas MSI Afterburner untuk mengurangi voltase GPU. Pastikan untuk mengunduh versi terbaru.

Anda juga memerlukan alat pembandingan yang stabil untuk memberi Anda parameter GPU awal yang andal untuk menyempurnakan tegangan suplai. Biasanya, benchmark GPU apa pun akan berfungsi, tetapi kami merekomendasikan UNIGINE’s Heaven Benchmark karena dapat berjalan dalam mode berjendela tanpa crash.

Setelah mengunduh dan menginstal Heaven Benchmark, penting untuk tidak memilih opsi Layar Penuh dari menu Pengaturan karena kami akan menggunakan utilitas MSI Afterburner bersama dengan benchmark. Menjalankannya dalam mode berjendela memudahkan untuk mengubah pengaturan GPU secara bersamaan.

Langkah 1: Jalankan Unigine Heaven Benchmark 4.0

Jalankan benchmark dengan pengaturan default dalam mode berjendela. Hal ini memungkinkan GPU untuk mencapai kecepatan core clock stabil maksimumnya selama aplikasi intensif grafis seperti bermain game.

Baca Juga : Bagaimana Cara Kerja Filter Spam Email dan Mengapa Anda Masih Menerima Spam?

Langkah 2: Luncurkan Utilitas Afterburner MSI

Jalankan utilitas overclocking GPU MSI Afterburner dan perhatikan pembacaan kecepatan clock GPU tepat di atas. Dalam kasus kami, NVIDIA RTX 3070 menetap pada kecepatan clock inti 1905MHz. Catat kecepatan clock yang digunakan GPU Anda setelah 10 hingga 15 menit pengoperasian.

Anda akan membutuhkan nilai ini nanti.

Langkah 3: Analisis Kurva Tegangan/Frekuensi

Tekan CTRL + F untuk membuka Curve Editor di utilitas MSI Afterburner. Catat frekuensi clock inti GPU (nilai vertikal atau sumbu Y) di mana kurva berakhir di sisi kanan layar. Ini telah disorot dengan warna merah di tangkapan layar sebelah.

Dalam kasus kami, kurva maksimal sekitar 1950MHz antara tegangan mulai dari 1150mV hingga 1250mV. Titik manis frekuensi untuk sebagian besar GPU NVIDIA modern terletak di sekitar 1800MHz. Tujuan kami adalah untuk memodifikasi kurva frekuensi/tegangan menjadi maksimal pada 1800MHz, seperti yang ditunjukkan oleh garis hijau.

Sederhananya, Anda harus mencari tahu perbedaan frekuensi yang diwakili oleh garis merah dan hijau. Dalam kasus kami, kami harus menurunkan kurva dari 1950Mhz ke 1800Mhz, perbedaan 150MHz. Catat nilai yang dihitung ini.

Langkah 4: Kurangi Kecepatan Jam Inti GPU dengan Nilai yang Dihitung

Masukkan nilai yang dihitung ini di bagian Jam Inti dalam utilitas MSI Afterburner utama dan tekan tombol Enter . Ini akan menurunkan kurva frekuensi clock inti GPU ke rentang frekuensi 1800MHz yang diinginkan.

Langkah 5: Tetapkan Ambang Tegangan GPU Maksimal

Tujuan kami di sini adalah untuk mengurangi voltase GPU tanpa mengorbankan stabilitas sistem. Grafik di samping menunjukkan bagaimana NVIDIA RTX 3070 kami bekerja maksimal pada 1085mV. Bergantung pada kualitas silikon pada kartu grafis Anda, Anda seharusnya dapat menjalankannya dengan mudah pada voltase yang jauh lebih rendah tanpa masalah.

Lebih cerdas untuk memulai pada tegangan konservatif 950mV untuk percobaan pertama Anda dan memeriksa stabilitas sistem sebelum mengoptimalkan tegangan operasional GPU lebih lanjut. Kami memilih untuk mengatur bola bergulir dengan mengurangi tegangan GPU menjadi 900mV.

Melakukannya melibatkan mengklik titik persegi yang sesuai dengan pembacaan 900mV (ditandai dengan warna merah) di sepanjang sumbu X (horizontal). Sekarang seret titik ke atas sepanjang sumbu Y hingga Anda mendekati nilai frekuensi clock inti GPU (ditandai dengan warna hijau) yang telah kami catat di Langkah 2 .

Sebaiknya gunakan satu atau dua tingkat di bawah frekuensi target untuk memberi manfaat bagi stabilitas sistem.

Langkah 6: Terapkan Kurva Tegangan Baru

Klik tombol tanda centang di jendela utama utilitas MSI Afterburner untuk menerapkan kurva tegangan baru. Ini akan menyebabkan kurva frekuensi/tegangan menjadi datar di luar tanda 900mV.

Anda juga dapat memverifikasi ini dengan menunjukkan pembacaan Kurva alih-alih offset frekuensi jam GPU (disorot dengan warna hijau).

Langkah 7: Menguji GPU untuk Stabilitas

Cara terbaik untuk memvalidasi undervolt GPU adalah dengan menjalankan stress test khusus kartu grafis dengan toleransi rendah terhadap ketidakstabilan sistem. The 3D Mark Waktu Spy Ekstrim patokan ideal untuk tujuan ini. Pilih opsi Time Spy Extreme Stress Test dan waspadai gangguan grafis saat dijalankan.

Tes stres Time Spy juga akan memberikan metrik stabilitas kecepatan bingkai di bagian akhir. Anda ingin mencetak setidaknya 97 persen .

Jika Anda memiliki GPU modern yang mampu melakukan ray tracing, Anda mungkin juga ingin menjalankan stress test 3D Mark Port Royal. Ini dioptimalkan untuk mendorong inti ASIC ray tracing ke batasnya dan, oleh karena itu, alat penting untuk GPU yang dilengkapi dengan kemampuan ray-tracing.

Jika GPU Anda kekurangan voltase, ini akan bermanifestasi sebagai masalah grafis atau menyebabkan benchmark error. Sistem operasi Anda mungkin macet dalam skenario terburuk, tetapi kekurangan voltase tidak akan membahayakan perangkat keras Anda.

Jika Anda mengalami masalah seperti itu, ulangi Langkah 5 sambil meningkatkan nilai tegangan sebesar 25mV. Misalnya, kami akan meningkatkan voltase GPU kami menjadi 925mV jika 900mV menyebabkan ketidakstabilan sistem atau masalah grafis.

Langkah 7: Kurangi Tegangan GPU Lebih Lanjut

Atau, jika GPU Anda dapat menangani 900mV dengan mudah, Anda mungkin ingin mengulangi Langkah 5 dengan voltase GPU diatur ke 875mV, diikuti dengan putaran pengujian stres lainnya. Setelah Anda menemukan titik kegagalan untuk GPU Anda, kembalikan ke tegangan stabil terakhir (atau detik terakhir, agar aman) dan ikuti dengan pengujian ekstensif dengan permainan yang menuntut.

Jalankan game favorit Anda selama beberapa jam, setidaknya sebelum memvalidasi pengaturan ini.

Setelah Anda puas, simpan underclock ke salah satu dari lima profil Afterburner yang telah ditetapkan sebelumnya. Mengklik ikon Windows (lihat gambar di atas) secara otomatis menerapkan undervolt pada sistem start-up. Dengan cara ini, Anda tidak perlu membiarkan MSI Afterburner tetap terbuka untuk mendapatkan keuntungan dari undervolt GPU.

Nikmati Operasi Senyap dan Masa Pakai GPU Lebih Lama

Tidak banyak lagi untuk GPU undervolting. Ini seharusnya tidak hanya membuat kartu grafis Anda bekerja lebih dingin dan lebih tenang, tetapi juga memperpanjang umurnya. Berjalan pada frekuensi yang stabil dan terkunci juga memiliki manfaat tambahan, seperti kecepatan bingkai yang ditingkatkan dan konsisten. Ini menghilangkan mikro-gagap.

Terlebih lagi, GPU modern (yang menampilkan NVIDIA Boost, misalnya) cenderung berjalan pada kecepatan clock yang lebih tinggi saat GPU berjalan lebih dingin. Dalam beberapa kasus, ini bahkan mungkin menghasilkan kinerja yang lebih baik daripada saham.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.