8 Hal Yang Harus Anda Ketahui Sebelum Menginstal Arch Linux

  • Whatsapp
8 Hal Yang Harus Anda Ketahui Sebelum Menginstal Arch Linux

Arch Linux tidak diragukan lagi salah satu distro terbaik untuk pengguna listrik Linux. Namun ada beberapa hal yang harus Anda ketahui tentang Arch sebelum menginstalnya.

Saat menginstal sebagian besar distro Linux, Anda cukup mengunduh ISO, membuat media yang dapat di-boot, dan memulai proses instalasi—tidak perlu riset.

Bacaan Lainnya

Tetapi hal-hal sedikit berbeda dengan Arch Linux. Jika Anda langsung masuk ke bagian instalasi tanpa mempelajari distro terlebih dahulu, Anda akan tercengang dengan kerumitan prosesnya. Dan itu hanya instalasi untuk dibicarakan.

Untuk memastikan persepsi pertama Anda tentang Arch Linux tidak memasukkan kata-kata “canggih,” “membingungkan,” atau “tidak untuk saya,” berikut adalah daftar singkat hal-hal yang harus Anda ketahui sebelum terjun lebih dulu ke dunia yang bebas dan luas dari ArchLinux.

Baca Juga : Bagaimana Cara Kerja Filter Spam Email dan Mengapa Anda Masih Menerima Spam?

1. Arch Linux Adalah Distro Rolling

Jika Anda berasal dari distribusi Linux yang stabil seperti Ubuntu atau Fedora, maka Anda akan menemukan distribusi perangkat lunak di Arch Linux cukup menarik. Tidak seperti distro stabil lainnya, pengembang Arch tidak merilis versi LTS atau beta untuk publik. Sebaliknya, hanya ada satu Arch Linux—yang bekerja dan bekerja dengan sangat baik.

Seperti yang dinyatakan dalam judul, Arch adalah distro rilis bergulir, artinya paket yang diinstal tersedia untuk diperbarui segera setelah pengembang merilisnya. Ini memastikan bahwa sistem Anda selalu diperbarui dengan perangkat lunak terbaru, tidak seperti distro lain yang hanya menawarkan paket yang stabil dan teruji kepada pengguna.

Tapi ini juga datang dengan kelemahan. Paket terbaru tidak selalu dicoba dan diuji, yang berarti beberapa bug mungkin lolos dan membuat sistem Anda tidak dapat digunakan. Tapi itu adalah biaya yang harus Anda bayar untuk mendapatkan versi perangkat lunak terbaru tepat setelah dirilis.

2. Arch Linux Memiliki Instalasi Berbasis (Baris Perintah)

Hampir setiap distribusi bertujuan untuk mengubah Linux menjadi desktop yang user-friendly untuk masyarakat umum. Tetapi Arch melakukan hal sendiri dengan ideologi yang berpusat pada penggunanya.

Alih-alih menyediakan penginstal grafis yang mewah, Arch memberi Anda antarmuka baris perintah pasca-boot yang membosankan (namun kuat). Anda harus secara manual memerintahkan sistem untuk menginstal OS untuk Anda, dan itu termasuk mempartisi penyimpanan , menginstal paket dasar, mengatur pengguna , dan menginstal desktop.

Untuk beberapa pengguna, ini mungkin lampu merah, bagi yang lain, ini adalah kesempatan untuk mempelajari konsep Linux sejak awal. Anda dapat mempelajari cara bekerja dengan disk, mengedit file konfigurasi, menginstal bootloader dan paket lainnya; ini membawa kita ke poin berikutnya.

3. Anda Harus Menginstal Semuanya Secara Manual di Arch Linux

Proses instalasi telah membuat ini jelas; Anda harus menginstal semuanya secara manual di Arch Linux. Ini termasuk kernel Linux, paket firmware, lingkungan desktop, dan utilitas tambahan yang Anda butuhkan di sistem Anda.

Distro Linux lainnya sering mengatur banyak hal untuk Anda dengan antarmuka yang mudah digunakan, termasuk desktop, pengguna, dan kernel. Tidak mengonfigurasi komponen tersebut secara otomatis bukanlah kerugian untuk menggunakan Arch Linux meskipun kedengarannya seperti itu.

Dengan pendekatan DIY-nya, Arch sepenuhnya mentransfer kontrol ke pengguna, memberi mereka pilihan untuk menginstal hanya paket yang mereka inginkan. Ini meminimalkan bloatware dan memungkinkan Anda membangun sistem yang dapat Anda sebut sebagai milik Anda dengan bangga.

4. Arch Adalah Hal yang Paling Dekat dengan Minimalisme Digital

Minimalisme telah menjadi tren selama beberapa waktu, baik dalam desain, kehidupan, atau desktop. Arch adalah salah satu dari sedikit—jika bukan satu-satunya—distro Linux yang memungkinkan Anda mengatur sistem operasi yang disesuaikan dengan selera Anda.

Anda dapat memilih untuk mengisi sistem Anda dengan aplikasi atau membuatnya tetap minimal, pilihan ada di tangan Anda. Seperti disebutkan di atas, distro lain sering dikirimkan dengan bloatware yang tidak memiliki aplikasi praktis untuk pengguna akhir.

Di sisi lain, instalasi minimal Arch Linux akan meninggalkan Anda dengan sistem Linux dasar, dan tidak ada tambahan lain, bahkan lingkungan desktop. Anda dapat memilih desktop mana yang akan diinstal—jika Anda menginginkannya, tentu saja. Anda bahkan dapat bertahan tanpa lingkungan desktop menggunakan shell Arch default jika Anda merasa nyaman dengan baris perintah Linux.

Baca Juga : Cara Menonaktifkan Telemetry di Windows 10 dan 11

5. Arch Linux Berbeda dari Ubuntu atau Fedora

Distribusi seperti Ubuntu dan Fedora sering merilis versi baru OS seiring waktu. Rilis baru ini mencakup pembaruan perangkat lunak, penambahan baru pada distro, dan peningkatan fitur yang ada. Arch tidak bekerja seperti itu.

Ketika seseorang menyebutkan Ubuntu, Anda dapat menanyakan versi mana, dan mereka biasanya akan menjawab dengan nomor versi atau nama kode. Di sisi lain, ketika Anda mendengar Arch Linux, Anda tidak perlu menanyakan nomor versi, karena tidak ada versi Arch Linux.

Sebaliknya, hanya ada satu Arch Linux, yang diperbarui secara berkala saat pengembang merilis pembaruan perangkat lunak mereka. Versi baru dari sebuah paket akan dirilis, Anda dapat menginstalnya pada hari berikutnya. Kernel Linux baru dirilis? Anda bisa langsung mengujinya.

6. Anda Harus Memperbaiki Apa yang Anda Rusak Sendiri

Ketika Anda secara teratur memperbarui paket di sistem Anda ke versi terbaru, Anda pasti akan mengalami ketidakstabilan sesekali. Meskipun sebagian besar masalah diselesaikan dengan cepat (berkat pembaruan cepat), terkadang Anda mungkin harus memperbaiki sendiri masalahnya.

Jika Anda merusak sesuatu di sistem Anda, dalam kebanyakan situasi, Anda dapat memperbaiki masalah dengan membatalkan apa yang baru saja Anda lakukan. Tetapi beberapa kesalahan mungkin berada di luar pemahaman Anda dan Anda mungkin memerlukan bantuan untuk memperbaikinya. Di sinilah ArchWiki berperan.

7. Arch Memiliki Dokumentasi yang Terpelihara dengan Baik (ArchWiki)

Tidak seperti Ubuntu dan Fedora, yang biasanya memiliki periode dukungan yang berlangsung selama bertahun-tahun, Anda tidak mendapatkan dukungan serupa di Arch Linux. Sebaliknya, apa yang Anda miliki adalah koleksi besar dokumentasi yang terpelihara dengan baik yang dikenal sebagai ArchWiki . Setiap kali Anda menemukan diri Anda duduk di depan layar yang penuh kesalahan, cari di ArchWiki. Tidak tahu mengapa suara tidak bekerja pada sistem? Hasil Google dari ArchWiki.

Tentu saja, akan ada saat-saat ketika Anda tidak akan menemukan bantuan dalam dokumentasi resmi, dan dalam situasi tak terduga seperti itu, Anda dapat memposting masalah Anda di forum Arch Linux . Komunitas sangat membantu dan Anda akan menemukan ratusan pengguna yang siap membantu Anda, tetapi hanya jika Anda memposting kekhawatiran Anda dengan benar.

Sebuah kata peringatan: pastikan Anda telah membolak-balik halaman di ArchWiki sebelum Anda mencari bantuan di forum, kecuali, tentu saja, Anda ingin mendapatkan trolled. Ini terutama karena pengguna Arch tidak suka memberi makan setiap detail kepada pemula, terutama ketika mereka dapat dengan mudah menemukan solusi di Wiki.

Baca Juga : Alasan Mengapa Sebagian Besar Ponsel Sekarang Tidak Memiliki Baterai Yang Dapat Dilepas Lagi

8. AUR Memiliki Hampir Setiap Perangkat Lunak yang Anda Butuhkan

Di atas repositori Arch resmi, dari mana Anda dapat mengunduh dan menginstal sebagian besar paket , Anda juga memiliki Arch User Repository (AUR). AUR adalah repositori berbasis komunitas di mana siapa pun dapat mengunggah dan meng-host perangkat lunak yang dikembangkan oleh mereka. Jika Anda tidak dapat menemukan paket tertentu di repositori resmi, kemungkinan besar paket tersebut ada di AUR.

Tetapi akses mudah ke perangkat lunak ini juga memerlukan biaya. Sebagian besar paket pada AUR tidak diuji dengan benar dan ada kemungkinan besar beberapa mungkin membuat sistem Anda tidak berguna.

pacman, manajer paket default pada distro berbasis Arch, hanya dapat mengunduh paket dari repositori resmi. Untuk mengunduh paket dari AUR, Anda memerlukan pembantu AUR—Yay, misalnya.

Baca Juga : 4 Cara Menonaktifkan Skype saat Memulai di Windows

Mengapa Anda Harus Menginstal Arch Linux

Ada banyak alasan untuk beralih ke Arch Linux: ketersediaan perangkat lunak terbaru, kontrol penuh atas sistem, dan kemampuan untuk menyesuaikan Linux sesuai selera Anda—hanya untuk beberapa nama. Selain itu, Anda bisa mengatakan “Saya menggunakan Arch btw” di forum internet, yang merupakan salah satu alasan terbaik untuk menginstal Arch Linux.

Tidak menyukai kerumitan yang terkait dengan Arch Linux? Jangan khawatir. Uji kekuatan Arch dengan menginstal distro berbasis Arch yang ramah pengguna terlebih dahulu, dan jika Anda suka, Anda selalu dapat beralih kembali.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.